Suatu sore di Clovelly, Devon
Jen Lou Meredith

Suatu sore di Clovelly, Devon

Jika Anda menyukai desa pesisir yang menawan, Devon dan Cornwall adalah rumah bagi mereka yang tak terhitung jumlahnya. Dari tempat perlindungan seniman terkenal St Ives, hingga surga kapal pesiar Dittisham, Anda mungkin berpikir bahwa melihat satu berarti Anda telah melihat semuanya – tetapi Anda salah besar. Setiap desa memiliki daya tarik tersendiri, mulai dari dekorasi unik yang menghiasi rumah penduduk, hingga jalan-jalan sempit berbatu yang membawa Anda ke sesuatu yang unik di setiap sudut.

Clovelly adalah salah satu desa tersebut. Terletak di timur laut Devon, Clovelly adalah tempat rahasia terburuk di kabupaten itu. Tersembunyi di teluk dengan nama yang sama, dapat diakses melalui jalan pedesaan yang berkelok-kelok, dan benar-benar layak untuk dikendarai dari mana pun Anda menginap. Kami tinggal di Bude, melintasi perbatasan di Cornwall, hanya berjarak 30 menit berkendara, jadi kami tidak perlu ragu untuk mengunjunginya.

Mengunjungi Clovelly

Kami parkir di tempat parkir mobil di Tourist Center – satu-satunya tempat parkir mobil di Clovelly, dan pintu gerbang ke kota. Ini £7,95 per orang dewasa (benar per Agustus 2020), dan itu termasuk parkir, masuk ke desa, dan kunjungan kembali gratis dalam 7 hari. Anda juga mendapatkan akses ke museum dan toko suvenir.

Rupanya (menurut pengguna TripAdvisor ini) Anda bisa masuk gratis ke Clovelly jika Anda parkir di parkir mobil National Trust gratis di Brownsham dan berjalan di Jalur Pantai Barat Daya menuju paroki. Karena angin kencang dan hujan, kami pikir yang terbaik adalah parkir dan berjalan kaki singkat ke desa.

Anda juga dapat menambatkan perahu Anda di dermaga jika Anda memilikinya. Jelas sekali, kami tidak 😂

Hal-hal untuk diingat

Bawalah sepasang sepatu yang bagus. Berjalan melalui Clovelly ke pelabuhan semuanya menuruni bukit di jalan berbatu yang SANGAT tidak rata. Bawalah pelatih yang bagus atau sepatu bot berjalan dengan pegangan. Jika hujan dan sepatu Anda tidak memiliki pegangan, bersiaplah untuk beberapa slip yang memalukan.

Itu membawa saya ke poin saya berikutnya. Anda mungkin harus hindari Clovelly jika Anda merasa tidak cukup mampu untuk berjalan 400 kaki menuruni bukit dan kembali lagi. Ini melelahkan, bahkan untuk orang yang fit dan mampu.

Menempel di sebelah kiri jalan. Ini memudahkan semua orang jika Anda semua berada di sisi jalan yang sama saat turun, dan sisi berlawanan saat naik.

Bersabarlah. Clovelly sangat turis, terutama di musim panas. Kami mengunjungi tepat setelah pembatasan penguncian COVID-19 dilonggarkan, jadi cukup sepi. Namun, jika Anda membaca ini di masa mendatang, (semoga) keadaan akan kembali normal.

Apa yang kami lakukan di Clovelly

Tentu saja, kami berjalan jauh ke pelabuhan dan kembali lagi. Kami ingin melihat desa dari semua sudut pandang untuk benar-benar menikmati keindahan kartu posnya yang sempurna. Kami berjalan dari pusat pengunjung sampai ke ujung jalan setapak di tembok laut, berhenti setiap beberapa meter untuk mengagumi bangunan yang berjajar di jalan utama (semuanya terdaftar).

Dengan tujuan menaikkan tingkat energi kami untuk berjalan kembali ke atas, kami berhenti untuk minum teh krim di Cottage Tea Rooms. Kami duduk di taman di meja piknik yang menghadap ke laut – itu sangat indah – dan makan sandwich mentimun, diikuti oleh scone lembut dengan selai dan krim. Jika Anda berkunjung di musim panas, waspadalah terhadap tawon (mereka tampaknya menyukai selai).

Setelah itu, kami mampir ke toko suvenir di museum Fisherman’s Cottage untuk mengambil beberapa fudge dan manisan untuk dibawa kembali ke keluarga saya. Museum itu sendiri dapat diakses melalui pintu masuk di sisi jalan yang sempit. Ini menggambarkan sejarah Clovelly yang kaya sebagai pelabuhan perikanan penting, yang pernah memiliki sekitar 60 atau 70 kapal yang bekerja di perikanan herring. Terletak di dalam tempat yang dulunya merupakan rumah keluarga nelayan, museum ini menampilkan kenyamanan rumah sederhana, ornamen, dan perlengkapan memancing tahun 1930-an. Ini adalah pandangan singkat namun mendalam tentang latar belakang Clovelly yang menarik.

Apa yang tidak kami lakukan

Untuk paroki yang hanya berpenduduk kurang dari 500 orang, ada banyak hal yang bisa dilakukan di Clovelly! Sayangnya, kami menduga hujan akan turun tepat saat kami menuju kembali, jadi kami tidak dapat mengunjungi beberapa atraksi lain yang ditawarkan. Ini termasuk:

  • Kingsley Museum – museum yang didedikasikan untuk penulis Victoria Charles Kingsley
  • Taman Clovelly Court
  • Perjalanan berlayar sewaan dari dermaga
  • Lokakarya kerajinan sutra, sabun, dan tembikar
Saya harap posting blog ini memberi Anda beberapa wawasan dan tips bermanfaat untuk kunjungan Anda ke Clovelly! Komentar di bawah untuk memberi tahu saya apa yang paling Anda nantikan. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut di situs web resmi di sini.

togel hk online yang sementara ini ada di indonesia, pribadi saat ini dapat secara mudah membuka undian togel singapore tanpa pergi langsung ke situs togel singapore online. Banyak situs memungkinkannya Anda bermain togel singapore online, sampai memungkinkannya Anda mengirit saat dan cost perjalanan Anda